Senin, 30 Juli 2012

Membentuk Mental Yang Kuat


Seringkali kita banyak mundur dari kehidupan ini karena mental kita tidak selalu siap. Padahal kalau dipikir-pikir keputusan mundur itu dikarenakan oleh keragu-raguan kita, antara pengen ngelakuin tindakan atau tidak. Lemahnya mental ini pula yang menyebabkan banyak orang tidak percaya diri. Ujung-ujungnya kita lebih sering berpikir dalam dunia pikiran kita dan menjauhkan diri dari sosialisasi dunia luar.
Memperkuat mental ini tentunya tidak mudah, karena terpaan psikologis ketika menghadapi masalah jauh lebih besar dari efek-efek nyata yang terjadi di kemudian hari. Jadinya seringkali kita menjumpai orang yang menyesal di kemudian hari karena keputusan mereka itu. Eh ternyata di dunia nyata tidak sesusah seperti yang kita pikirkan. Akhirnya kita menyesal dan berkata "kalau saja waktu itu mental saya lebih kuat."

Cara membangun kekuatan mental agar kita kuat menghadapi cobaan hidup :
1. Langkah pertama adalah mengeluarkan pikiran negatif berlebihan tentang permasalahan yang kita hadapi dari dalam pikiran dan perasaan kita, dengan cara curhat atau sharing . Dengan curhat atau sharing, kita membantu diri kita mengurangi beban yang ada dalam pikiran kita. Ada manfaat lainnya juga, dimana ketika kita curhat sebenarnya kita sedang memecahkan masalah kita, lewat masukan orang lain. Jika pikiran kita sudah terbebas dari masalah InsyaAllah mental kita akan siap menghadapi masalah yang serupa ataupun masalah baru yang muncul.
2. Cobalah mengubah pola pikir masalah. Kalau selama ini masalah itu kita pandang dari sisi negatifnya terus, tentu saja kita lebih sering down, mental kita jadi mental krupuk, rentan rapuh. Nah, sekarang kita balik persepsinya, mari kita lihat masalah itu dari sisi positifnya. Jadi kita lebih berfokus pada apa sebenarnya yang Tuhan ingin kita sadari, kita perlu menanamkan prinsip itu di kepala kita. Coba dilist saja ada berapa hal positif yang bisa kita dapatkan dari menghadapi masalah kita. Ada seorang filusuf mengakatakan "masalah itu akan selalu bisa terpecahkan jika yang kita pikirkan adalah solusinya", atau juga "besar kecilnya masalah tergantung bagaimana respon pemikiran kita".
3. Lakukanlah olahraga secukupnya. Ada pepatah latin yang mengatakan bahwa "Men Sana in Corpore Sano", yang artinya "dalam tubuh yang kuat terdapat jiwa yang sehat." Dengan kata lain, untuk membangun mental yang kuat juga harus didukung dengan kondisi fisik yang baik pula. Maka dari itu manfaatkan waktu senggang untuk melakukan olahraga. Paling tidak selain bisa jadi sehat, olahraga dapat menjadi pengalih konsentrasi berlebihan terhadap permasalahan sehari-hari yang kita hadapi.
4. Bersosialisasilah sebanyak mungkin. Bangun jaringan pertemanan dengan siapapun sebanyak mungkin. Yakinlah, cobaan apapun sebenarnya tidak akan terasa jika ada teman-teman yang mau berbagi solusi pada permasalahan yang kita hadapi. Kadang mereka tidak hanya berbagi solusi tapi mereka juga bisa cukup menghibur dengan lelucon mereka.
5. Terakhir, untuk membangun mental yang kuat kita itu harus punya prinsip. Jangan mudah menyerah karena ada satu kesalahan yang telah kita buat. Ingatlah bahwa setiap orang bisa salah, sengaja atau tidak disengaja. Dan di dunia ini tidak ada yang sempurna, lebuh baik ketika kita berbuat satu kesalahan, marilah kita susulkan dengan perbuatan-perbuatan baik atau prestasi yang lebih banyak lagi. "Ketimbang kita mikirikan satu kesalahan berlarut-larut, mending kita buat banyak kebaikan atau karya-karya baru yang lebih bermanfaat".

0 komentar:

Poskan Komentar

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | cheap international calls